Bahasa Indonesiaku Memprihatinkan

Labels: , , , , , , ,


Masih ingatkah anda dengan apa yang terjadi pada tanggal 28 Oktober 1928 ?
Jika anda lupa anda boleh membuka buku sejarah SD.
Hampir 84 tahun lalu, para pemuda indonesia berikrar untuk menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia. Yang tertuang pada sumpah pemuda
SOEMPAH PEMOEDA
Pertama :
- KAMI POETRA DAN POETRI INDONESIA MENGAKOE BERTOEMPAH DARAH JANG SATOE, TANAH AIR INDONESIA

Kedua :
- KAMI POETRA DAN POETRI INDONESIA, MENGAKOE BERBANGSA JANG SATOE, BANGSA INDONESIA

Ketiga :
- KAMI POETRA DAN POETRI INDONESIA MENGJOENJOENG BAHASA PERSATOEAN, BAHASA INDONESIA


Setelah berbicara sejarah, coba kita lihat fenomena anak alay yang terjadi sekarang. Bukankah mereka juga pemuda Indonesia yang merupakan cucu atau cicit peserta pada saat kongres pemuda II yang menghasilkan Sumpah pemuda?

Mereka (anak alay) secara tak resmi telah merusak kedaulatan bangsa, dengan cara mereka menggunnakan huruf besar kecil, dan mencampur bahasa asing karena dalam aturan anak alay mereka bebas menyisipkan apa saja yang mereka suka sehingga hal itu merusak tatanan bahasa Indonesia yang resmi.

Jika fenomena anak alay ini semakin lama semakin menjadi, maka bersiaplah kita mengubur harapan dan impian para pejuang bangsa Indonesia untuk menggunakan bahasa resmi "Bahasa Indonesia"

Mari kita kembali ke semangat masa lalu, semangat sumpah pemuda

40 comments:

  1. SlameTux said...:

    Blognya keren, inspiratif banget...
    Oiya aku cuma mau memberi sedikit saran, kalo ada artikel yang dapet dari mana gitu tolong cantumin sumbernya ya. Kalo misalnya ada... tapi kalo memang itu hasil pemikiranmu sendiri ya gak usah... ini cuma saran lho okey... takutnya nantinya ada yang menuntut atau semacamnya, dikarenakan sekarang mulai gencar hal-hal yang semacam itu... :)

  1. Sifron Akbar said...:

    keren gan...,semoga bermanfaat dan bisa menyadarkan para remaja

  1. Hoirul Anas said...:

    @slamerux : terima kasih sarannya
    @sifron : amin, semoga mereka sadar

  1. diidin said...:

    horeee MERDEKA :D

  1. Mahendra Praja said...:

    hahahaha numpang nyimak aja gan

  1. praja said...:

    ikut nyimak gan

  1. hahahaha...keren...
    numpang nyimak aja deh......

  1. arie5758 said...:

    Makna dan arti kata banyak berubah, tidak sesuai dg Kamus Bahasa Indonesia lagi. Memang anak sekarang cukup kreatif sih, sehingga bisa merubah dan menciptakan susunan bahasa baru.

    Postingannya "sesuatu" sekali.... (niru gaya ratu alay nih saya hehehehe...)

  1. hemmm..
    sedih juga setelah baca postingan ini..
    baru nyadar, kita secara tidak langsung telah merusak kebudayaan kita..
    :(

  1. Wong konsel said...:

    yah begitulah fenomena yang terjadi,guru bahasa indonesia harus lebih aktif,perkembangan bahasa indo makin tak terbendung

  1. Rudy Arra said...:

    Iya, memang sudah memprihatinkan. Tapi jika saya boleng menganalisa, mungkin anak alay sepertinya bercita-cita menjadi ahli fisika, tapi karena salah arah akhirnya mereka mengeksprsikannya dengan mengkombinasikan angka dan huruf dalam kata-kata sehari-hari. Maksud saya harus ada yang mengarahkan, begitu lho.

  1. Millati Indah said...:

    Komentar yang cerdas! Bisa jadi mereka juga berbakat Kimia. Keseringan ngapalin nama2 senyawa kaya CH3COOH dan H2SO4. Jadi kebawa ke penulisan kalimat.

  1. Teguh Budi said...:

    dulu sebelum adanya fenomena alay mengkombinasikan angka dengan huruf sudah ada. Cuma tingkatnya tidak separah sekarang. Saya penasaran berapa nilai bahasa Indonesia mereka. Apa mereka tahu penggunaan huruf kapital yang benar atau tidak.

  1. Farizal Akbar said...:

    @teguh budi
    mungkinmerek frustasi dg nilai bahasa indonesia, jadi mereka lampiaskna

  1. Agus said...:

    hemmmmm indonesia banget
    I like this

  1. tikatikus said...:

    keren semoga sukses yaa :)

  1. Bukan Master said...:

    Saya benci alay, orang-orangnya gk tau malu, bahasanya juga gk jelas ..
    Nice Posts Sobat, tingkatkan ...

  1. cahaya ilmu said...:

    mantaf semoga sukses selalu

  1. srrriii said...:

    bEnEr B9tz Tuch sEkaran9 maLah trEn bah45a aLay.
    aPa Sih y9 dibanGGain??


    hahaha. yg nulisnya juga bingung itu nulis apa..
    :p
    miris sekali ya, bahasa kita kan bahasa indonesia yang udah jadi bahasa persatuan,
    anak2 abg labil malah bangga kao sms atau ngobrol pake bahasa alay...
    :(

  1. abdina said...:

    kasian bangsaku, rusak sama anak alay

  1. newbie said...:

    jiaah , gak nyangka ada juga yang bikin blog tentang indonesia .. salut22 ..

  1. di negara lain juga banyak alay, tapi biasa aja =w='

  1. asuransioke said...:

    Blognya keren, inspiratif banget, gunakan tulisan dan bhs yg bener ga' rugi toh Gan

  1. Hoirul Anas said...:

    @newbie : terima kasih gan
    @yuki : di negeri ini gak biasa gan
    @Asuransioke : terima kasih lagi

  1. asfa blog said...:

    hmmmm benar juga bos,yang merusak suatu bangsa adalah kaum bangsa itu sendiri,makasih gan ,dah menyadarkanku

  1. kata bijak said...:

    jadi pengen ngerasain gimana sih rasanya ikut sumpah pemuda ...

  1. SUGENG ISWANTO said...:

    setelah sumpah pemuda ..... baiknya ada sumpah tidak akan KORUPSI ... baru Indonesia Jaya..

  1. tenggeng said...:

    keren gan artikelnya. apakah guru bhasa indonesia kita belum berhasil?

  1. ArhyErna_Blog said...:

    waaa kalau saya termasuk alay yach sob...??? hehehehe..!!! nice sahre sobat...!!! thank's infonya sobat..!!!

  1. zen-zen said...:

    Mungkin harus ada pihak-pihak yang mulai sekarang intens meminimalisir bahasa-bahasa alay yang merusak tatanan bahasa Indonesia.

  1. Si Belo said...:

    semoga anak alay segera diberi hidayah biar tetep mencintai bahase Indonesia..:D *aamiin berjamaah*

  1. komen disiini lagi.

    saya bukan anak 4l4y loh :D

    hahahahhaah

  1. kucob@berbagi said...:

    Makin berkembang zaman makin terlupakan budaya negeri, sampai bahsa aja dah terlupakan, Nice posting, salam kenal!

  1. Nila Lazuardi said...:

    bener banget mas broh. itu salahsatu ciri kita yang tidak menghargai bahasa sendiri bahasa indonesia, saya pun begitu.
    keren nih artikel nya, keep fire :) merdeka..

  1. Echie:-D said...:

    hahaha, ngakak banget baca postingan ini.... entah kenapa, saya agak setuju :D :D :D

  1. Alvalo Toto said...:

    bagi yang merasa alay segeralah tobat karena anak alay itu cendrung KW

  1. Silmi Kaffah said...:

    Aaahhh kerjaannya ababil tu gan

Post a Comment

We need your comments, please